Cerita Hujan

Heavy Downpour

Hari-hari penuh hujan, munculnya juga tiba-tiba.. ngga gerimis dulu tapi langsung brrrrr “deres” semenit reda lima menit kemudian brrrrr “deres”. Bener-bener musim ujan yang sangat amazing. I love rain 🙂

Sebagai seorang yang memiliki aktifitas keluar rumah pagi hari dan pulang sore hari pasti butuh banget sama yang namanya payung. Karena datengnya hujan bener-bener ngga ketebak. Bisa aja pas kita lagi berangkat langsung brrrr atau pas pulang brrrr lagi.

souvenir-payung-promosi

Bicara soal payung ya, saya baru sadar kalo saya ngga pernah memanfaatkan payung sebagaimana fungsinya. Jaman sekolah dulu waktu musim hujan liat orang pake payung akhirnya pengen punya payung, setelah punya payung gatau kenapa itu ujan turunnya cuman sekejap atau malah ngga turun sama sekali. Alhasil karena berat-beratin bawaan akhirnya payung terbengkalai gitu aja, waktu dibutuhin kalo ngga ilang ya rusak. *it just me or you t00?*

Baru-baru ini teman saya ngajakin beli payung, awalnya saya tertarik dan pengen beli payung yang cute gitu. But i dont know why ketika sampe tokonya jadi ngga mood beli. Setelah memutuskan untuk ngga beli payung akhirnya terjadilah moment dimana saya butuh payung banget.

Ceritanya saat saya berada di tangga penyebrangan menuju stasiun yang intinya udah deket banget sama stasiun, tiba-tiba “brrrr”. Saya udah gatau lagi mau gimana, masih pagi, udah makeup, catokan, celana putih pula kelar banget dah kalo lari ke stasiun walaupun jaraknya ngga jauh-jauh banget. Sempet diem sebentar di dua anak tangga terakhir ngeliat orang lari-lari dan tentunya ada orang yang buka payungnya…. di samping saya,.. yang lagi bengong liatin ujan.

Seketika mikir “nih orang udah pasti setujuan sama gue mungkin kalo gue tunggu bentar ada yang mau nawarin bareng” 1…2..3.. gaada. okey akhirnya saya memutuskan untuk lari ke stasiun. Lumayan udah bisa neduh, tinggal satu kali lagi nyebrang bisa langsung nunggu didalem. Tapi saya memutuskan untuk nunggu sebentar lagi sebelum tap kartu ke dalem.

Nunggu-nunggu-nunggu ngga reda juga, kereta jurusan jakarta kota udah berapa kali lewat. Akhirnya saya tap dan ready untuk nyebrang tapi… di stop sama satpam karena ada kereta mau lewat. okey.. lumayan bisa tarik napas sebentar. Disini juga banyak orang sekitaran yang udah siap dengan payungnya, and im so sad that im the only one who dont have umbrella. Kereta lewat dan mereka yang berpayung langsung jalan bertabrak-tabrakan dengan payung-payung lainnya bahkan ada yang mengenai kepala saya. “kirain mau ngajak bareng, yang ada itu orang langsung lewat tanpa say sorry” ok bye. Kesel sekesel keselnya kesel dan akhirnya saya memutuskan untuk share cerita ini.

Awalnya biasa aja tapi setelah adegan payung orang kena kepala saya dan langsung caio bella begitu aja saya merasa orang-orang semakin tidak peduli dengan orang lain disekitarnya. Bahkan kata maaf aja beratnya udah ngalahin berat beras sekarung. Nah barusan banget saya nemu social experiment di Youtube mengenai masalah PAYUNG.

untitled

Di video ini si cewe pura-pura ngga bawa payung dan harus nyebrang ke halte. Dia minta ke orang-orang yang bawa payung dan semua mau-mau aja. Di video ini saya juga belajar mungkin ada baiknya besok-besok kalo kepepet banget saya tanya langsung “boleh bareng ngga” daripada nunggu orang peka keburu banjir. Ya boleh dicobalah ya. Tapi kalo sampe itu orang yang ditanya bilang “ngga” apalagi pura-pura ngga denger mungkin ada baiknya saya beli payung aja.

Untuk para pembawa payung sejati dan ingin belajar indahnya berbagi you can click this “link” to watch the social experiment about sharing umbrella.

See ya, x.

footer

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s